ANNOUNCEMENT!!

There will be an exhibition done by Sabah State Library for the opening ceremony of Bandar Sri Indah in Tawau on the 8th of March, 2011. There would be several prints of Tawau old photos on display and the Kee Family book by Kee Faridah as well. Please stop by and visit if you have the time :)

Wednesday, December 31, 2008

Semoga 2009 Milik Kita ...

New Year Myspace Comments
MyNiceSpace.com

New Year Myspace Comments

Friday, December 19, 2008

Dari Surabaya ke Bali - Catatan Jelajah 3 Kee part 6

House of Sampoerna, Surabaya

Salam semua, apa khabar? Macam laama sudah aku nda sambung ceta pengembaraan kami ni, sampai aku sendiri nyaris2 terlupa aku cerita sudah sampai mana. Terpaksa baca posting sendiri pula.. hehehe.. Bila aku buka blog aku tengok banyak sudah posting baru di blog geng2 karas ni.. (atau mengkali juga lama ... sebab lama sudah nda buka blog..) dan ada juga blog baru buka. Antara blog yang menarik perhatian aku adalah blog DUIT-MAYA yang mengajar cara-cara buat bisnes online. Nah kepada sesiapa yang berminat untuk mendapatkan pendapatan sampingan tu boleh la baca artikel di blog ini. Klik sini untuk akses blog atau cari link di blogroll. Oh ya.. gambar2 pengembaraan kami pun ada juga aku upload di previous post, tapi tidak semua gambar la... Okay berbalik kepada kisah sambungan cerita pengembaraan kami 3 Kee bersaudara, cerita lanjutan kali ni adalah pada keesokan hari selepas kami pigi Sidoarjo. So here goes..



27th November 2008
Surabaya

Hari ni kami mau pigi tengok Komodo Dragon iaitu sejenis biawak yang amatlah besar dan ada di certain tempat saja di dunia ni, unless kamu rela tengok yang patung nda bergerak2 bah memang ada la. Memandangkan zoo di Surabaya ada terdapat Komodo Dragon bagus ambil peluang yang ada ni kan? Jadi pagi ni kami pergi ke zoo atau kalau di Indonesia dipanggil kebun binatang. Sampai sana si Faye suruh si Bakrul tanya dulu kalau Komodo Dragon tu masih ada sebab kalau setakat binatang lain semua zoo pun ada. Jadi si Bakrul pun turun pergi menanya di kaunter, tidak lama kemudian dia confirm.. masih hidup lagi. Kami pun masuk la. First time aku nampak ni binatang aa.. punyalah besar, tapi tensen sikit aku mulanya. Manakan tidak, membawa handycam tapi komodonya sit/stand? still. Nanti orang bilang aku temberang jak mengambar patung. Mujurlah ada satu orang pakcik lalu di tepi kami buat bunyi2an untuk menarik perhatian komodo ni. Barulah komodo ni keluar dari sarang dan berjalan dekat2 tempat kami berdiri. Sudah puas menggambar kami pun keluar, memang itu jak tujuan kami masuk.

Lepas tu kami pergi ke stesen keretapi Stasiun Gubeng, untuk membeli tiket menuju ke Denpasar, Bali. Berbeza dari station di Yogyakarta, walaupun masih lagi mesti mengisi borang tapi kali ni tidak perlu ambil nombor cuma beratur seperti biasa. Aku ni kebaru2an, walaupun kali kedua membeli tiket kereta masih lagi aku excited... Di Indonesia kereta bermaksud keretapi, mobil barulah kereta so jangan kamu silap cakap mo sewa kereta.. bingung pula nanti orang lokal ingat kamu mo sewa train, belum lagi dibuat orang.. hahahaha... Dengan semangat kebaru2an aku tu, aku pun merakam2 aksi kami membeli tiket apalagi orang pun keheran2an juga meningu aku ni.. pemberita ka? teda juga tag.. pelancong ka? loghat macam orang lokal.. sakai ka? ada handycam la pula dan smart begaya lagi kami ni.. masuk bakul sekejap.. apa pun aku dengan jujurnya tetap rasa kami lagi smart dan outstanding dari orang lain di dalam stesen tu... hihihih...

Lepas membeli tiket kami singgah lagi ke Masjid Muhammad Cheng Ho yang ada di kota Surabaya ni. Wah kali ni masjidnya lebih kecil sikit tapi lebih comel dan cantik la. Masih ada beduk besar di tepi masjid ni. Lepas melawat masjid kami pigi melawat House of Sampoerna. Ia Sampeorna rokok tu.. Ini kira macam muzium kejayaan founder Sampoerna, rumah ni aduih memang cantik dan klasik.. Ada ramai pengunjung selain daripada kami, masing2 pun gila2 begambar.. sampai ada pula yang bergambar dalam tandas (ini no komen aku tinguk di friendster tu ramai saja remaja suka begambar di toilet.. x paham x paham...). Lepas melawat2 di tingkat satu kami naik ke tingkat atas, wow naik2 jak aku nampak satu bilik kaca kecil disebelah tangga. Ada tiga orang pekerja di dalam membuat rokok secara manual. Yang bikin aku tambah kagum2 ni punyalah laju tangan dorang buat kerja macam kena fast foward... macam Charlie Chaplin la pula. Tengah aku masih keheran2an si Faye panggil aku, rupanya kalau dari atas boleh tengok satu dewan besar di mana ada beratus pekerja Sampoerna membuat rokok secara manual menggunakan mesin lama, dan laju gila gila la... kagum aku kagum.. Lepas tu kami pigi makan di kafe milik House of Sampoerna juga, hmm.. aku order ginger ale.. aiya memang la kalau di Indonesia ni manis semua. First time pula aku minum ginger ale rasa manis cam gini, tapi sedap pula pasal dia taruh lime sikit lagipun kurang sikit gas, oo misti dibuat ni.. Lepas isi perut kami pigi kedai sourvernir di sebelah beli T-shirt terhad Sempeorna. Mahal juga la harga T-Shirtnya tapi sebab jenama Sampoerna tu aku nda kisah.. kapan lagi aku mau kemari bili tshirt Sempeorna original kan? kan? kan?

Lepas tu kami pun sambung perjalanan untuk menuju ke sebuah mall yang berhampiran dengan hotel kami iaitu Jambatan Merah. Mall ni famous dikalangan tourist sebab disini ada banyak berjualan kain2 yang sudah siap berkerawang dan bersulaman, tinggal untuk jahit saja. Tudung pun banyak di sini dan cantik2.. Harga pun murah meriah la. Lama juga kami disini dan nda pasal2 aku terbeli sepasang persalinan kebaya yang cantik.. sekarang aku confuse ntah bila masa aku mo pakai pakaian yang grand cam gitu... bila la tu aa??? tunggu siapa kawen? nanti out of date la pula.. bah siapa2 capatlah kamu kawen supaya aku ada alasan mo pakai mengasi kalah dato siti.. hahaha...

Lepas bershopping kami pun balik hotel untuk pack barang2. Ialah besok mau bertolak sudah ke Bali naik kereta atau dalam BI train... ini latihan untuk kamu yang ada pasang angan2 mo pigi Indonesia.. mesti angan2 mo pigi Surabaya.. betul kan?! bah praktis capat, kereta = keretapi, mobil =kereta.. heheehe..

28th November 2008
Surabaya - Denpasar


Hari ni kami pigi Stasiun Gubeng awal iaitu jam 7.30 pagi walaupun jadual perjalanan keretapi kami bertolak jam 9.45 pagi, ni kerna kami mo check kalau ada coach untuk simpan barang2. Hmm... kami pun pigi tanya pekerja di station, ooo memang ada dia bilang tapi harus dibayar ikut kilo dan lagi dia tidak rekemen sebab takut barangan kami ada yang hilang. Jadi kami pun terpaksalah mengusung beg2 kami yang maha berat ni.. hihihih...

Lepas mengucapkan selamat tinggal sama si Bakrul, kami pun pigi ke executive lounge.. alamak ini executive lounge macam bukan executive la pula, tiada aircond pula tu nasib ada kipas tapi nda apa yang penting tempat duduknya masih juga sofa walaupun sudah tua. Mula2 kami ingat mo order makanan di lounge tapi rupanya mesti order di cafe jadi aku ma si Yah pun pigi lah cafe mo order makanan konon, sekali tengok belum ada makanan lagi jadi terpaksa kami pigi cafe sebelah iaitu Fresh Cafe. Tapi cafe sebelah pula bilang dia orang nda boleh hantar makanan masuk pi executive lounge dan mesti makan di cafe dorang saja. Jadi kami terpaksalah makan bergilir2. Sementara tunggu train kami sampai, aku terdengar macam ada orang menyanyi diluar jadi aku pun pi pintu lounge untuk meningu. Aku kestau si Faye aku mo pigi jalan diluar, sambil tu aku seluk poket baju kemeja aku.. aiks? mana duit aku? aku seluk2 lagi.. aik teda pun? Berabis aku cari di kerusi mana tau tecicir masa aku taruh di poket, sambil mencari sambil aku membebel aku bilang duit aku jatuh. Tidak, biilang si Faye.. dalam poket mu. Aku seluk2 teda juga. Dalam poket mu.. bilang juga si Faye.. Tiada aku bilang juga sambil menyeluk2 poket dan meningu lantai. Ada... ko taru di poket seluar mu.. Tiada aku bilang juga tapi aku pun seluk juga poket jeans aku.. eits... ada pula! Kan aku bilang.. nda percaya! Bilang si Faye, hihihii aku ketawa... bagus kalau banyak duit yang aku sangkat hilang tu sampai ribut2 mencari di lantai.. 20k Rp jak.. huahahaha.. aisehmen kin malu jak. Lepas kejadian tu aku pun berjalan di sekitar station ambil rakaman video. Station ni boleh tahan, ada pula kerusi urut entahlah jenama apa.. Oseam barangkali hehehe.. Lepas tu ada pula band jalanan menyanyi, tengah aku sibuk2 merakam ni ada pula satu orang ni macam sengaja limpas2 dua tiga kali mana2 saja aku pigi buat rakaman. Ish, dia ingat masuk tv kali..

Sampai masa kami pun boarding naik keretapi Mutiara Timur (Pagi) di executive coach nombor 3. Kali ni train dia lebih tua dari Argo Wilis, table tray pun banyak yang rosak dan ada cermin yang ada retak. Tapi sama macam Argo Wilis, ada stewards juga. Mula2 dorang kasi kami bantal2 kecil, kami memang gembira sebab menyangka ni layanan istimewa untuk executive class. Tapi kali ni kami tidak di serve makanan tapi memandangkan kami pun baru saja breakfast berat2 di cafe sebelum jalan jadi perut kami tidak juga lapar. Sepanjang jalan pemandangan memang cantik, kadang2 nampak orang mandi di tepi sawah lepas penat bekerja seharian. Kali ni perjalanan kami memang teramat-amat lama daripada trip keretapi yang sebelum. Train Mutiara Timur tidak ada tv jadi selain pemandangan tiada apa sudah visual lain yang buli cuci mata, cuma kalau lapar tu memang tiada masalah sebab selang setiap 45 minit juga steward keretapi ni akan keluar membawa juadah makanan panas2 untuk di jual. Kira kami ni beruntung juga sebab aku ada terbaca orang komplen makanan dan minuman yang dia terima di executive coach keretapi ni sudah sejuk. Hmm... mengkali time tu stove dorang rosak kahkahkah.. Anyway, seperti biasalah train memang ada banyak station hentian, sampai salah satu station tu tiba2 staff keretapi Mutiara Timur ni menjerit2. Aku pun heran2 bila aku perhati pekerja2 keretapi ni macam ribut2 memegang satu benda hitam besar dan panjang sampai menyentuh siling keretapi, aku pun pura2 pigi toilet untuk lihat sendiri apa ka benda yang hitam2 panjang tu. Rupanya salah satu frame keretapi ni tercabut.. mujurlah nda kritikal dan tidak ada effect kepada kelancaran perjalanan keretapi. Sudah lama duduk dalam keretapi rasa lapar la pula, kami pun order steak ma nasi rames malangnya sudah habis tinggal nasi goreng saja. Nasi goreng pun nasi goreng la yang penting makanan.

Naik ferry dari Pelabuhan Ketapang menuju ke Gilimanuk, Bali

Lebih kurang jam 4.20 petang kami sampai di Stasiun Banyuwangi Baru. Di sini tiada perkhidmatan porter, nasib baik aku pigi tanya pakcik petugas dalam train kalau tidak tiada orang mo angkat barang kami yang betimbun2 tu. Pakcik tu tolong kasi turun beg2 kami dan letak dekat dengan pintu train, sementara aku tunggu beg aku tanya petugas keretapi di mana mo ambil bas kami untuk naik ferry. Petugas tu bilang bas kami tu namanya Keretapi dan memang sudah sedia menunggu di luar station. Sampai saja di Stasiun Banyuwangi Baru, pakcik yang angkat barang2 kami tu panggil satu penarik beca untuk tolong angkat barang, tapi tu penarik beca sibuk2 pula angkat barang orang Perancis dibelakang kami tu.. mungkin dia target tips besar kali. Mujur pakcik tu sound2 dia suruh angkat beg kami, jadi dengan hebatnya dua orang pakcik dan penarik beca ni mengangkat barang2 kami dan barang orang Perancis tu, nasib ada satu troley kecil hahaha.. Lepas pastikan barang kami sudah masuk dalam bas, aku bayar tip untuk dua orang.. pakcik tu aku kasi lebih la sikit sebab dia tukang kasi turun beg kami di dalam train dan tolong cari orang angkat beg. Besar tu jasa dia hihihi.. Itu orang Perancis? Hmph macam teda pun dia kasi tips, lepas jak barang2 dia di kasi masuk terus dia masuk duduk di belakang.. Aku tingu jak diam2, maklumlah berabis dia mengarah2 penarik beca tu kasi simpan barang2 dia duluan macam dia saja mo naik bas. Nda pun dia sengaja sebab dia target orang last kasi tips.. Cis!

Lepas beberapa minit bas kami pun bergerak menuju ke pelabuhan Ketapang, sampai di pelabuhan bas kami terpaksa parking lebih kurang setengah jam juga tunggu ferry sampai. Sementara menunggu ramai penjaja turun naik bas menjual nasi bungkus, kacang, air mineral dan macam2 lagilah.. bukan setakat makanan sunglass pun dijual. Perjalanan menaiki ferry ke Gilimanuk makan masa lebih kurang 45 minit saja, tidak lama. Sampai di Gilimanuk kami mesti turun dari bas dan berjalan kaki melalui pos pengawal. Setiap orang mesti menunjukkan KPT atau Pasport bagi orang asing cam kami. Sedar nda sedar kami pula orang last lalu post pengawal dan naik bas. Masa kami sampai sudah gelap gelita, apa pun nda nampak. Bas ni bukan ambil penumpang keretapi saja, ada juga penumpang lain yang naik bas ni jadi banyak stop jadi perjalanan kami pun bertambah2 lama. Sampai satu masa waktu naik bukit bas terpaksa matikan aircond, aduih panasnya.. macam mo pi toilet pun ada.. ades ades.. oleh kerana sudah terlewat dari jadual asal bukan main laju lagi bas kami. Aku tengok jam, waiseh sudah pukul 10 malam.. Nda ka dia orang dua orang ni gastrik? Aku pula yang susah hati ni, baru si Yah tu lain kalau gastrik serious.. jadi balik2 la aku tanya dia nda gastrik ka? Si Faye macam tidur jak di depan jadi aku nda kacau, mesti dia penat tu punya lama perjalanan kami. Bepikir2 aku sendiri, begini lewat masih ada teksi ka? Eh! Ini Bali la lagipun selagi masih ada bas sampai, kemungkinan besar teksi pun masih ada menunggu penumpang yang desperate tiada kenderaan cam kami. Hihihi... Relaks.. tapi adeih panas dan mo pi toilet ni.. Lama2 aku pun tanya pakcik konduktor bas tu.. berapa lama lagi baru sampai Denpasar, mujur dia jawab lagi 30 menit. Syukur....

Jam 10.30 malam kami sampai di Denpasar. Lepas pastikan semua beg ada kami naik teksi, ajaibnya boleh juga beg kami yang besar dan banyak tu muat tu teksi termasuk kami tiga orang! Tapi bukan main lagi driver teksi tu charge mau juga 100k Rp. Kami sampai di Hotel Legian Paradiso lebih kurang jam 11 lebih. Si Yah sejak kami naik keretapi dari Gubeng sampailah kami tiba di Denpasar langsung nda tidur. Hebat juga kakak aku dua orang ni, boleh tahan adventure! Akhirnya sampai juga di Bali, termasuk kali ni aku rasa cam empat kali sudah aku pigi Bali ooo... Bila si Faye tanya banyak2 tempat yang sudah kami pigi mana satu paling best, aku jawab semua.. si Yah bilang Yogyakarta. Tapi dorang suruh aku pilih satu saja jadi setelah mempertimbangkan dua perkara aku pilih Bali. Kenapa? Sebab di Bali senang mo berjalan di town, santai dan shopping heaven. Dari jenama antarabangsa sampai local semua ada, cantik2.. dari yang murah meriah sampai mahal ya amat pun ada.. semua bergantung kepada diri sendiri. Gunung, tasik, laut.. semua ada... hehehe.. Jadi apa pula cerita seterusnya? Haaa.. Nanti aku cerita! Memang best! Btw, masa kami sampai di Bali kami sudah hitam legam dan terlebih makan jadi aku plan mo diet sebab nda tepakai sudah skinny jeans aku..isk.. si Dewi gelar ni jeans senapang.. hahah..



Saturday, December 13, 2008

Surabaya, Batu, Malang - Catatan Pengembaraan 3 Kee part 5

Salam dan selamat pagi semua. Apa khabar? Harap semua sihat. Hari ni saya akan sambung kisah perjalanan kami tiga bersaudara Kee menjelajah Indonesia. Dalam catatan terdahulu kami sudah sampai di Surabaya, bandaraya metropolitan kedua terbesar selepas Jakarta. Kali ni trip kami meliputi banyak tempat menarik, dari Surabaya sampai ke Malang di mana aku betul2 malang sehingga terpaksa berurut di sini...


25th November 2008
Surabaya, Indonesia

Hari ni aku bangun cam biasalah agak lewat iaitu jam 5.30 pagi. Kenapa aku cakap lewat, lupa pula aku memberitahu kamurang, matahari terbit di Yogyakarta dan Surabaya ni lebih awal. Jam 5.30 tu sudah terang benderang umpama jam 8.00 pagi. Breakfast di Ibis ni start jam 4 pagi, hehehe.. Lepas bersiap2 si Faye mencadangkan kami breakfast di luar, maklumlah sudah berapa hari ni breakfast di hotel saja.. mana2 hotel pun lebih kurang saja menunya bilang si Faye. Sudah boring. Jadi si Faye request si Bakrul bawa kami tempat yang ada jual Roti Mariam. Kesian si Bakrul, punyalah dia terkejut sebab belum pernah lagi ada guest dia minta bawa makan Roti Mariam. Jadi si Faye pun cadangkan kami pigi ke Arab district di Jalan Ampel (kalau tidak silap la aku pun lupa nama jalan tu... ehehe..) Kelangkabut si Bakrul menelepon kawannya menanya di mana ada jual Roti Mariam, apalagi restoran pertama dia nampak terus dia stop. Kami terkejut2 jugalah sebab kawasan pasar. Hmm.. Tapi si Faye relaks jak seberang jalan pigi restoran kecil tu. Si Faye biasalah order kopi Jahe, dan of coz Roti Mariam. Owh... Roti Mariam ni rupa dia (bagi aku la) macam roti canai segera tapi dibuat pakai minyak sapi. Rupa dia la tapi bila makan lain pula sket rasa dia. Si Faye pun cerita family di Tawau pun selalu buat roti ni tapi namanya bukan Roti Mariam. Dia pun cerita proses membuat roti tu sambil kami makan satay kambing. Hmm.. First time pula aku makan satay kambing yang sedap cam gini, tiada bau hanyir langsung maknanya memang pandai orang yang sembeli kambing ni. Roti Mariam ni di makan sama Gulai Kari Daging, dan si Faye tambah satu menu iaitu Gulai Kacang Ijo, basically kari daging yang ada bercampur kacang hijau.. yakah tu Faye? Aku mengantam satay kambing jak, maklumlah bukan selalu aku buli makan satay kambing ni. Selalunya lepas jak aku makan kambing mesti aku rasa panas yang amat dan pusing kepala.. Ini kali tiada apa pula terjadi sama aku. Alhamdullilah.. Lagipun enak banget sih!

Roti Mariam

Lepas makan breakfast kami menuju ke Sidoarjo. Mcm biasalah aku ni mesti tertidur punya, sedar-sedar jak sampai sudah kami. Wah! Aku sukalah Sidoarjo ni, sebab bersih dan teratur.. seingat aku town di Malaysia pun aku belum jumpa yang bersih macam ni. Cantik betul tempat ni. Di sini kami membeli kain2 untuk dibuat baju kebaya atau kurung. Kain2nya cantik ya amat dan kualiti memang pas! Khabarnya sinilah Dato Siti beli kain2 dia yang mewah dan cantik tu. Tapi harga kain Dato' Siti beli tu mahal la.. Kami nda pun beli yang gituan. Mau beli pun pakai pigi mana juga? Lainlah kalau celebrity. Kami di dalam toko adalah lebih kurang 2 jam juga. Sebelum pulang aku singgah membeli baju t-shirt di toko sebelah. Bajunya murah2, kainnya agak nipis sikit la tapi design memang cute berabis. Menyasal pula aku nda memborong T-Shirt ni sebab boleh tahan juga printingnya tidak cepat rosak walaupun ku cuci pakai washing machine. Aku sangka nda lama tercabut la tu segala glitters hahaha.. rupanya nda juga. Isk isk.. Menyasal! Aku tu bukan apa, aku takut abis duit awal pasal target konon mo beli T-Shirt Mooks pebret ku.. Nama kedai? hehehe.. rahsia!

Lepas tu kami ke kawasan perusahaan pembuatan kulit di Permata Tangulangin. Sempat juga kami bergambar di sini. Hehehe. Sini kami nda lama, aku beli beg besar sebab masa aku datang aku bawa beg kicil konon... Lepas dari Sidoarjo kami singgah di Tunjungan Plaza. Aku nda tau la kenapa malang nasib aku apa yang aku mo cari aku tiada berjumpa. Bukan apa juga aku tau sedia aku nda dapat membeli kasut kalau di Indonesia ni sebab kaki aku telampau kecil. Saiz paling kecil dorang saiz 36 sedangkan kaki aku saiz 34 yang jarang jarang ada. Jadi aku round2 sajalah mall. Lepas berjalan2 di Tunjungan Plaza kami sempat menengok panorama malam di kota Surabaya ni, tapi bersiar2 dalam kereta sajalah dan merakam dengan video aktiviti manusia di waktu malam.


26th November 2008
Batu & Malang (Jawa Timur) Indonesia

Hari ni kami breakfast awal di hotel, nampaknya ada ramai orang beruniform turun breakfast macam peserta kursus. Lepas breakfast kami menuju ke Malang, tempat si Faye belajar menanam epal 28 tahun yang lampau. On the way, kami singgah menengok Lumpur Lapindo. Cuma aku dan si Yah yang turun. Kami terpaksa melintas landasan keretapi sebelum memanjat tebing tinggi yang dibina untuk menghalang air banjir lumpur dari keluar memutuskan jalan. Jalan-jalan di sekitar ni sudah dua kali terputus kalau nda silap aku. Masa hari raya Eidulfitri yang baru lalu pun terputus lagi tapi area mana aku pun nda tau la. Banjir lumpur ni dianggarkan melibatkan 14 buah perkampungan, ada yang musnah ditimbus lumpur dan ada yang diarahkan berpindah oleh pihak berkuasa kerana bimbang atas dua kemungkinan. Kemungkinan pertama lumpur tu akan terus melimpah keluar dari benteng yang dibina, kemungkinan kedua dikhuatiri akibat banjjir lumpur, tanah disekeliling takungan tu akan menyebabkan tanah menjadi mendap dan runtuh akhirnya membinasakan kawasan kampung di sekitarnya.


Lumpur Lapindo yang memusnahkan beberapa perkampungan di area Sidoarjo



Semasa kami sampai kami nampak asap berkepul2 dari jauh, menurut bekas penduduk kampung, disitulah letaknya ledakan lumpur utama dan juga yang pertama. Menurut mereka lagi lumpur ni bukan saja panas malahan juga berminyak. Tidak jauh dari tempat kami berdiri muncul satu lagi titik luapan lumpur yang sedang membuak2 dalam ukuran yang bagi aku cukup besar, tapi kata penduduk tempatan itu cuma luapan kecil berbanding dengan luapan yang pertama yang ada asap berkepul2 tu. Oleh kerana hilang pekerjaan penduduk kampung ini menjual dvd tragedi letusan lumpur untuk menjadi sumber pendapatan. Menurut mereka lagi sebelum kami pun ada sekumpulan tourist dari Malaysia yang singgah menengok kawasan tragedi. Memang dalam betul lumpur tu, sampaikan kami cuma boleh nampak hujung bumbung tinggalan rumah yang setinggi dua tingkat yang musnah akibat banjir. Infact di sepanjang perjalanan banyak toko dan kawasan perumahan yang sudah dikosongkan kerana bimbang lumpur akan melepasi tembok. Menurut si Bakrul, walaupun ada kawasan yang boleh dikatakan agak selamat tapi tidak ada orang sanggup menyewa toko2 tu kerana bimbang keselamatan dan kerugian kalau terjadi malapetaka.

Setelah beberapa jam perjalanan kami akhirnya sampai di kota Batu. Kami menuju ke kebun epal Kusuma Agro Wisata. Di sini ada sebuah hotel & resort yang menghadap pemandangan kaki bukit dan kota Malang. Memang cantik dan kiut2 cottagenya, kos satu malam aku baca dalam 1 juta RP. Waduih kalau aku tu mahal tu tapi si Faye bilang kalau cottage tu sudah kira murah. Hmm betul juga kan sebab cottage kan rumah. Masa kami sampai di kebun epal cuaca sudah mendung macam mo hujan. Bila kami sampai, pengunjung sudah dilimitkan hanya boleh memetik dua biji buah epal seorang sahaja tidak macam sebelumnya. Musnah impian aku mo petik satu bakul (aiya lagaknya). Tapi bagus jugalah sebab nda juga aku termakan kalau ambil banyak2 pun, membazir saja. Kami mengambil pakej tour termasuk sewa mobil dan makan tengahari. Aku sengaja pilih nasi goreng epal sebagai menu, yalah bila lagi dan di mana lagi mo makan ini barang? Hehehe.. Di sini mainly dorang tanam epal hijau, walaupun bilang guide kami "yaa... lumayan kecil tapi lumayan manis!!" Nasib baik kami ambil pakej bermobil, sebab kebun tu di lereng bukit.. turun nda apa kan tapi kalau time naik tu pamacam??? Selain epal ada juga di tanam pokok Buah Naga (Pitaya), buah Markisa sama pokok Jeruk (limau la... hehehe). Pakej ni kamu boleh pilih sebenarnya mo petik epal ka limau? tapi isk aku membesar disekeliling rumah yang punya la banyak pokok limau, bermacam jenis lagi. Limau manis, limau kasturi, limau purut, limau gajah.. apa lagi..jangankan putik aku panjat lagi. Lebih baiklah putik epal sebab nda pernah kan? hehehe....

Kebun Epal Kusuma Agro Wisata di Batu, Indonesia


Yang uniknya ini kebun epal, ada juga mini zoo di sepanjang jalan. Tapi bukan semua binatang ada, yang paling banyak ayam la. Macam2 jenis ayam ada, dalam hidup aku cuma pernah nampak ayam kampung, ayam karan ma ayam serama jak. First time aku nampak ayam2 yang bermacam2 rupa ni. Kelawar pun ada. Memang aku sudah pernah nampak kelawar, malahan aku pernah digigit kelawar di bibir lagi gara2 buat kerja bodoh time aku skula rendah, adakah menyuluh pokok ciku waktu malam.. manalah nda kena gigit heheheh. Tapi ini kelawar besar la, pastu mana2 aku pusing dia pun ikut juga pusing2 tengok aku. Aik, kenal ka?

Di dalam kebun epal ni ada juga kebun bunga, aaaaa inilah kegemaran dua orang kakak aku ni. Apa lagi punya lama dorang di dalam, membeli bibit bunga dalam botol. Memang bunga2 di sini cantik2 la.. puas ku gambar2 walaupun aku nda tau bunga apa kecuali yang basic. Masing2 dorang ni membeli empat botol bibit bunga anggerik bermacam2 jenis dan warna. Memang la kalau dorang dua ni, kalau kamu pigi rumah dorang masing2 ada taman bunga. Dua2 rumah ni aku suka pigi sebab buli duduk2 di luar meningu taman. Dorang tu risau juga takut kena tahan di imigresen bibit bunga tu. Ialah mana boleh bawa tanaman masuk sesuka hati ooo. Jadi pada masa aku menaip ini dengarnya dorang sudah pun menanam bibit2 bunga dorang tu dan berjaya juga membawa pulang bunga kesayangan dorang...

Lepas beli bibit bunga, barulah kami makan di restoran kecil yang ada kami tiga orang saja. Ialah restoran ni khas untuk pengunjung kebun epal saja jadi manalah ramai orang. Tapi ada satu lagi keistimewaan restoran ni, ada menu Nasi Goreng BATU... mana mau cari ooo. Ooo tidak2 bukan juga dia gorang batu tapi sebab nama kawasan ni adalah BATU jadi nasi goreng tempatan la tu. Hehehe..Lepas makan2 kami pun bertolak ke Malang. Si Faye balik2 sudah sebut bakso special yang dia selalu makan masa dia belajar di hantar KPD di sini. Bila kami sampai, tiadalah sudah gerai bakso tu, yalah imagine sajalah kalau yang menjual tu adalah seorang pakcik tua pada 28 thn yang lampau. Si Faye ketawa jak bila kami cakap jangan2 pakcik tu arwah sudah, dia bilang mana tau anak dia sambung menjual.. Kami pun pusing2 area Malang sambil si Faye bercerita.

Pada zaman dulu2 semasa penjajahan Belanda ada satu jalan di Malang ni di bahagi kepada dua bahagian. Satu jalan hanya boleh digunakan oleh orang Belanda. Wah! Jalan pun ada kasta, kami pigi juga melawat jalan tu tapi sekarang zaman modern semua orang pun guna jalan tu. Di sepanjang jalan boleh lihat rumah2 lama dari zaman Belanda. Besar2 dan kaya raya dorang ni. Kagum2.. Dulu2 cuaca di Malang ni sejuk, sepanjang jalan tu di tanam bermacam berjenis2 bungaan dan pemandangan sama macam waktu spring saja, bilang si Faye. Sebab tu Malang ni digelar Kota Bunga. Tapi sekarang cuacanya nda lagi sesejuk dulu dan bunga2 pun sudah ditukar mengikut cuaca yang lebih sesuai jadi nda la banyak bunga sangat. Selain tu di Malang ni masih ada banyak bangunan2 lama yang cantik2. Memang puas hati la dapat pigi Malang walaupun pigi balik saja.

Sudah meronda2 si Bakrul bawa kami cari makan bakso. Wah! Mula2 terkejut juga ingatkan dia mo hantar kami makan bakso di gerai2 kecil di tepi jalan, rupanya dibelakang tu ada satu restoran namanya Basko Presiden. Ada ramai artis2 popular makan di sini. Tapi yang paling menarik ialah restoran ni betul2 disebelah landasan keretapi. Memang unik, si Yah pun apalagi cepat2 sms si Yus. Si Yus bilang dia pernah nampak di tv pasal restoran bakso tepi jalan tu dalam rancangan Wisata Kuliner (macam Jalan2 Cari Makan la). Oleh kerana terlampau excited, tulang belakang aku terslip menyebabkan aku punya belakang adoi mak tuan sakitnya. Ini juga kesalahan sendiri la sebab posture duduk dan berdiri aku ni nda betul. Ini kali kedua la terkena, pertama kali masa awal tahun 2002 kali. Ntah lupa sudah. Jadi lepas makan si Bakrul pun tanya orang2 tempatan tempat berurut. Nasib baik dekat2 situ ada orang memang pandai mengurut. Aku ni mana pernah berurut jadi ada sikit blur procedure apa yang patut aku buat, abis aku kena ketawa oleh dorang si Yah ma si Faye! Aku nda mo cerita apa.. Anyway tukang urut ni memang mewarisi skill mengurut dari datuk dia, kadang2 dia dipanggil orang untuk berurut juga. Bagus juga sebab baik pula aku punya belakang beransur2. Memang terel la dia mengadjust balik tulang aku yang terslip tu. Hehehe tapi aaa sakit ooo...

Lepas tu kami pun bertolak pulang ke Surabaya, on the way pulang kami singgah2 di tiga tempat. Pertama kami singgah bergambar di KFC... hah! Memang la banyak KFC tempat kita tapi ini KFC special, satu2 nya design yang paling unik dan tidak ada di tempat lain. Kamu pigilah di mana sekali pun di dunia ni cuma di sini saja kamu buli jumpa KFC yang special ni. Unik habis! Rupanya bukan KFC saja, mall disebelah pun ada rekabentuk yang hampir sama. Cantik2!!!! Lepas menggambar bangunan KFC tu, kami singgah pigi makan durian di tepi jalan. Kalau di sini musim durian baru saja mau mula jadi harga durian masih mahal lagi. Aku pula nda tau la apa kes samada kesedapan makan durian ka atau kes lagak saja.. buli aku terantuk buah durian yang bergantung2 tu dua kali. Nasib nda berdarah kepala aku kena duri durian yang karaaas dan tajam tu. Kalau luka sikit pun aku nda perasan dan nda peduli, tetutup juga oleh rambut. Isk ketara kaki durian, tapi nda juga telawan si Faye ma si Yah bah... Salute salute! Si Faye lagi nda la buli ternampak gerai durian mesti dia mo mention kuat2 dan teringat si JJ.. Sampaikan terjatuh lagi dia gara2 durian nasib baik nda ada kecederaan serious. Hehehe.. Lepas tu kami singgah lagi di sebuah masjid yang unik bermotifkan seni bina yang sangat menarik, iaitu Masjid Muhammad Cheng Ho. Apa lagi kami pun bergambar2 di perkarangan masjid. Mula2 tu aku sangka laksamana Cheng Ho yang punya masjid tua rupanya masjid baru. Yalah manalah tau, Laksamana Cheng Ho kan merantau seluruh Asea mengembangkan agama Islam. Yang membawa ajaran Islam di Melaka tu adalah Laksamana Cheng Ho la, kalau belum tau pi kaji sejarah Melaka pula. Heheheeh...

Masjid Muhammad Cheng Ho di Sidoarjo, ada satu masjid Muhammad Cheng Ho lagi di bandaraya Surabaya dan lebih cantik dan comel. Masjid2 ni dibina oleh kumpulan penganut Tionghua Islam di Indonesia. Hmm... decendants of the great man?

On the way balik, hujan la pula jadi jalan jam teruk so si Bakrul pun propose supaya ikut jalan alternatif. Jalan alternatif yang kami ikut ni melalui kawasan perkampungan, tapi mo masuk kampung kena bayar tol juga. Bukan tol kerajaan tapi tol yang diadakan sendiri oleh belia kampung kepada orang luar yang mau menggunakan jalan kampung dorang. Best juga dapat masuk kampung ni, dapat tengok sawah padi dan dari jauh boleh juga nampak kepulan asap lumpur Lapindo. Bila sampai Surabaya jalan ada banjir kilat tapi tidak la terlalu dalam. Itupun kami masih juga sempat menyingah di Galaxy Mall. Di sini aku ditimpa malang kali kedua, sebab tengah aku ma si Yah bercerita2 di dalam toko Zara boleh pula aku mo terbalik terjatuh dan teteriak, sempat konon aku balance badan aku tapi sandal aku terpelanting pigi dua arah berbeza. Apa lagi ketawa la orang di dalam Zara. Nasib baik si Faye sudah siap membayar jadi buli la kami chow cepat2. Ish malunya aku. Hehehehe. Sebelum pulang kami singgah minum di Coffee Beans, itu pelayan asyik senyum2 saja tengok aku dari kami duduk sampailah kami mo pulang, dia babai lagi aku sambil senyum2. Adakah dia ternampak atau terdengar berita aksi akrobatik aku di dalam kedai Zara tu? Almaklumlah Coffee Bean tu di luar kedai Zara jak. Tidak apalah, mudah2an dia senyum2 bukan sebab tu tapi sebab ada duri durian tercucuk di kepala aku. Hehehe..


Mulut Orang Berbicara

Orang selalu cakap
hidup ini ibarat roda,sekejap kita di atas,sekejap lagi kita dibawah...tapi apa yang orang xkata,jangan mengharap kepada roda tue semata-mata...silap ari bulan kau bukan di atas atau di bawah,tapi di antara tar jalan raya dan tayar kereta(roda lah tue) mati digilis kereta!!!
berusaha lah selagi terdaya kalu tidak maw berada dalam pusingan roda tersebut..jangan bergantung kepada nasib saja.



Orang kata lagi,
gerbang perkahwinan tue sesuatu yang semua orang inginkan...dengan berkahwin kita akan ada teman tidur,teman bercerita,berkongsi masalah,ada orang yang jaga pakai makan kita...tapi orang tak sedar bila sudah berumah tangga,tanggungjawab kita bertambah,kena jaga makan pakai orang lain bukan setakat diri sendiri, kurang asam tol!!cam bibik la pulak hehehe,tidur pun kena share katil and selimut huh!!! sempit nya!! aiyok...agaknya tue pasal lah ada insan yang belum jugak kahwin2 sama ada dia belum bersedia menghadapi perkara di atas atau pun belum bertemu jodoh huhuhuhu

Orang selalu cakap
bila kita jatuh cinta semua pun kita rasa best,syok,gumbira,sedap....bak kata pepatah budak sekolah bila bercinta,taik pun rasa coklat yukssss!!! tapi orang tak sedar,bila kita jatuh cinta,kita tak kurang cam orang sewel,duduk tersenyum,makan tersenyum,birak pun senyum2(sebenarnya meneran)hehehehe perasaan dilamun cinta membuatkan kita makan tak kenyang cuz beli makanan sikit seja duit banyak habis bikin beli reload telipon and kuar dating,tidur tak lena cuz sekejap2 begayut di telipon and sms,mandi tak basah(tidak ada kena mengena,mimang malas mandi pun..sejuk...) so bercinta lah seadanya jangan sampai hilang kawalan diri...nanti merana badan.

orang mesti cakap...'apa lah yang aku tulis nie,merapu-rapu saja...mesti dia tengah boring nie kan'!! yes!!! aku tengah boring,bosan,tension cuz tak dpaat tidur dari semalam!! nasib ari nie cuti huhuhu xpa lah sekurang-kurang nya aku nda perlu membeli eye liner,cuz mata ku sudah ada lingkaran hitam hasil dari koboringan aku yang melampau nie.....aduhai....

Friday, December 12, 2008

Celaru...

Celaru...
aku bercelaru memikirkan kehidupan aku seharian yang tidak menentu...huhuhuhu sungguh tidak teratur jadual harian aku sekarang...apa boleh buat...salah aku sendiri



Celaru...
hari nie masuk ari kedua aku asyik ponteng kelas....aku kah yang salah atau aku yang tidak pandai up to date sal apa2 news and pesanan dari lecturer aku huhuhu malang sungguh nasib aku...

Celaru...
kureng tol...aku sedaya upaya mencari member2 kelas aku bertanya kan tentang sesi pembelajaran aku selama 2 hari aku ponteng...tapi satu orang pun aku nda jumpa...sekecil-kecil kolej aku nie pun aku xdapat cari dorang...ka...dorang ada class lagi?xblh jadik nie aku kena cek jadual!!!ohhhh aku selamat...xda kelas...tapi mana dorang???

Celaru...
hish...!!!penat sudah aku mencari orang2 kelas aku satu pun nda jumpa!!!mana dorang!!!pelik2...lagi bertambah bercelaru otak aku...huh!!!!!!

Celaru...
bila aku sampai d bilik aku...fikiran ku bertambah bercelaru...melihatkan timbunan baju kotor yang belum di cuci lagi dah bilik yang telampau semak!!!....oh tidak!!!! kejam nya !!! rasa macam maw hantar pigi dobi jew suma baju2 nie....namun apakan daya...duit ku cuma cukup2 makan saja huhuhuhuh....terpaksalah aku mengerah tenaga ku yang tidak seberapa ini untuk mencuci kain....azabnya.....

dan fikiran ku bertambah-tambah bercelaru pabila aku dibagi tahu yang kolej ku cuti sempena hari keputeraan sultan selangor heheheheheheh maknanya aku mencelarukan fikiran ku sendiri sejak kemarin so makna nya aku sebenarnya tidak ponteng kelas...padanlah dengan muka aku....sebab tidak mengambil tahu tentang perkembangan semasa...dan sebenarnya aku bercelaru disebabkan aku bleh terlupa pasal cuti tersebut...ohhh lalai nya aku.. hehehehe...kalau tahu akan aku manfaatkan cuti ku dengan penuh semangat lagi heheheheh.....

Tuesday, December 9, 2008

Keretapi Argo Willis... Catatan Pengembaraan 3 Kee part 4


Kee dan Ina di keretapi Argo Willis menuju ke Surabaya

Salam semua, mari kita sambung kisah pengembaraan kami 3 Kee bersaudara menjelajah Indonesia.

23hb November 2008
Yogyakarta

Hari ni kami memang tiada specific plan jadi kami (aku sebenarnya huahahahah...) bangun lewat. Lepas bersiap2 kami duduk2 di patio menghirup udara segar nyaman... mmm. Tiba2 datang staff Duta Garden menanya kalau kami mo breakfast di hotel pagi ni. Rupanya cuma kami jak guest yang belum lagi pigi breakfast. Kalau hotel lain mana la dia peduli, kalau lepas jam 10 tidak pi makan pagi alamat babai breakfast. Tapi disini layanan amat istimewa kerana hotel ni comel betul jadi dia dapat memberi layanan mesra kepada setiap guest hotel.


Lepas hujan reda kami bertolak ke mall terbaru di kota Jogja ni iaitu Plaza Ambarukmo. Wah hebat juga mall ni, ada macam2 jenama ada di jual di sini. Ada yang sale tapi banyak juga yang belum start sale. Maklum masih lagi bulan November, aku rasa dekat2 christmas Sale la tu besar2an. Oleh kerana kami ni sudah kesiangan alang2breakfast bagus makan tengahari terus. Mula-mula konon kami ke Taman Sari Food Court di atas mall ni, tapi telampau banyak menu bah bikin bingung last last kami makan di restoran di luar food court. Hahaha.. Sambil2 menunggu makanan sampai aku duduk di tepi dinding cermin restoran, bukan apa aku seronok tengok pesen pakaian orang2 di Jogja ni. Jangan main2 memang hebat2, sambil2 tu aku notice dorang punya jeans ni lawa2 la. Aku mentioned sama si Faye jadi dia pun explain, jeans yang smart2 tu local brand. Diorang disini lebih suka lawa nda macam orang kita lebih minat brand. Hehehehe... Oh aku ni asal lawa dan aku suka semua pun boleh. Yang penting aku nampak lawa bila pakai! Eceh..

Lepas round2 mall kami ingat mau pigi beach naik kuda sambil tengok nelayan pulang di waktu senja berlatarbelakangkan sunset yang indah. Ooo... bestnya kalau tercapai tapi cuaca mendung saja terus kami cancel.. nda kah sandi kalau berujan di pantai nanti sia-sia jak dapat demam, akhirnya kami duduk2 saja di Starbucks sambil bercerita. Sampai si Faye terlupa yang kami ni melancong di Jogja, terasa macam di kk dia bilang. Hahaha... Bagus juga lah kami relaks sebab besok kami ada pengembaraan menaiki keretapi ke Surabaya.

Sebelum pulang kami menapau makanan dari restoran Wang Solo Cobek.. sampai hotel barulah kami makan di patio bertemankan bintang2 dan nyanyian cengkerik sambil menghidup udara nyaman. Walaooo barulah aku termakan Ikan Goreng Gurame Bakar Cobek bukan main sadap!!! sampai tergeleng2 kepala kesedapan ooo, ketawa si Faye tengok aku. Sampai kalau buli semua part ikan tu pun aku makan... aduih sedap hingga ke tulang ooo.. Jangankan bintang.. apa pun nda sudah aku nampak selain ku punya makanan sendiri. Nyam nyam nyam... Simbuti kamurang hehehe..

24th November 2008
Yogyakarta - Surabaya

Hari ni kami check out dari Duta Garden, sementara tunggu teksi sempat juga aku tetidur di katil. Nasib si Yah kasi bangun aku.. dengan rambut yang nda terurus (kwakwakwa...) aku cepat2 naik teksi yang sedia menunggu kami untuk menuju ke Stasiun Tugu. Sampai sana kami duduk di ruang legar yang ada banyak bangku kayu, rupanya ada executive lounge tapi nda apalah. Masa kami sampai orang sekeliling macam ada sikit heran heran menengok kami, kami pun heran2 menengok beberapa orang di sekeliling kami. Kami heran pasal di hari yang panas ya amat tu masih juga ada orang yang mau berjaket2 atau bersweater. Bagi pihak dorang pula aku rasa dorang heran tengok kami sebab mungkin pasal walaupun kami tiga orang sahaja, tapi bagasi kami macam 5 orang hahaha... Nasib baiklah di station ini ada perkhidmatan portir untuk tolong angkat barang kalau tidak susah wooo...

Bergambar kenangan di Stasiun Tugu, Yogyakarta


Tengah duduk2 tiba-tiba ada satu pakcik yang agak berumur datang menegur kami. Pakcik ni namanya aku sudah terlupa, tapi dia bukan saja pandai berbahasa English tapi pengetahuan semasa dia memang boleh tahan. Menurut pakcik ni dulu dia bekerja sebagai translator sebelum menceburkan diri dia dalam bidang pelancongan. Dia bilang dia ada hotel sendiri di Yogyakarta. Dia di stesen tu menunggu tamu. Aku tanya juga kenapa dia masih mau kerja pada usia dia yang agak lanjut tu, dia bilang dia bosan duduk diam2 di rumah. Ooo.. Pakcik ni peramah betul tapi telampau la ramah bingung aku dibuatnya. Aku bingung bukan pasal dia cerita politik sama aku, tapi sebab dia pi cubit pula telinga aku. Adess... pakcik!!! Dia bilang aku ni macam cucunya sendiri, malahan dia mo introduce pula aku sama cucunya bernama Hendra. Balik2 dia promo cucunya, ganteng konon. Adededee... Si Yah berabis menahan ketawa digambarnya lagi aku sama pakcik tu. Isk. Lama-lama aku pun tidak tau lagi apa mo cakap sama tu pakcik, keretapi kami pula delay sebab mungkin kerana cuaca buruk.. hujan beguntur2 lagi aiya.. Tetidur2 pakcik tu di kerusi.

Akhirnya keretapi kami sampai juga, kami naik di coach terakhir iaitu executive coach. Boleh tahan juga servis, portir tolong angkat barang2 kami dengan bayaran tips 20k rupiah seorang. Belum panas duduk di kerusi, sudah ada steward datang menghidang makanan tenghari. Wow, macam naik MAS pula ni ada makan2. Cuma lain sikit la, kalau MAS lepas makan dorang akan angkat tray kita, tapi di keretapi ni selagi tu tray di atas meja dorang tidak akan angkat2. Mungkin dorang takut penumpang masih mau makan lagi.. walaupun piring aku tu licin tiada tinggal apa2 tatap juga dorang nda mau angkat. Last2 baru aku perasan lepas makan tray makanan tu mesti di letak di lantai di bawah kerusi, barulah dorang akan kutip. OOooo itu macam ka.. Nda lama pula tu selang setiap 30 atau 45 minit akan keluar staff membawa makanan panas2 untuk dijual. Macam2 menu ada, daripada nasi goreng sampailah steak! Air pun ada macam2! Walamak Air Asia pun kalah ooo... Di saku kerusi pula ada juga brochure penjualan cenderamata dalam train. Hebat la walaupun train ni sudah tua tapi memang buli tahan. Ada tv jadi sepanjang jalan tu dapat aku tengok video klip lagu2 terkini di Indonesia.

Train kami berhenti di beberapa stesen tapi ada satu station yang aku kira paling glamor dikalangan penumpang keretapi sebab ada orang berjualan nasi bungkus. Nama station ni Stasiun Madiun. Aku kira mesti ni nasi sangat la sedap sebab beratur orang mo beli, si Faye pun mau juga membeli mulanya tapi q panjang dia pun give up. Tempoh perjalanan kami memakan masa lebih kurang 6 jam juga la. Kami sampai Surabaya lebih kurang jam 9.30 malam. Kami sepatutnya turun di Station Kota tapi menurut salah satu penumpang train ini semua orang biasanya turun di Station sebelumnya. Mungkin sebab di station ini saja yang ada perkhidmatan teksi dan portir. Terpaksalah si Bakrul datang mengambil kami di sini. Sementara menunggu dia sampai, si Yah meround2 di station mencari kalau ada berjualan isi ulang pulsa tapi kesian, tiada la pula. Si Faye pula sibuk membaca jadual perjalanan keretapi. Akhirnya nda lama kemudian sampailah si Bakrul, wahsai terkejut aku.. muka dia macaaam abang aku si Ly. Cermin mata dia pun sama macam cermin mata si Ly. Cara dia bercakap intonasi dia yang palan2 dan lembut tu pun sama macam si Ly. Terus aku bilang sama dorang, rupa si Bakrul macam si Ly!!!

Aku memang la excited sepanjang trip ni, maklum walaupun aku sudah beberapa kali pi Indonesia ikut si Faye ma si Din tapi ini kali pertama aku ke Yogyakarta ma Surabaya. Aku selalu terbaca saja dan nonton di tv manatau hari ni aku jejak kaki sendiri. Surabaya ni bandaraya terbesar kedua selepas Jakarta (untuk pengetahuan anda Jakarta adalah bandaraya yang sangat besar, KL tu kecik jak...) Cuma Surabaya ni aman sikit nda la teruk traffic jam cam di Jakarta! Terpusing2 kepala aku, bukan apa2 yang aku tinguk tapi mall! mall! mall lagi!!! walaooo...

Malam itu kami check in di hotel Ibis, Surabaya. Kami order room service ja sebab sudah penat duduk dalam keretapi, manatau sekali sampai makanan macam satu piring untuk 2 orang makan. Aiyayaya.. Aku baru mo plan diet ni tapi hmm... susahlah godaan! Okaylah, catatan pengembaraan kami seterusnya di Surabaya akan aku tulis di lain hari. Stop dulu buat hari ni.. Sebelum tu aku mo kasi tau aku ma si Yah memang salute ma si Faye sepanjang trip ni, sebab dia ni ada banyak kenalan dan kenalan dia pun orang baik2 belaka. Lepas tu dia ni seorang yang sporting dan advanterous! Kalau nda percaya baca la catatan pengembaraan kami yang seterusnya nanti! da~!

Monday, December 8, 2008

Sunday, December 7, 2008

Mendut Temple, Merapi & Prambanan - Catatan Pengembaraan 3 Kee Part 3

Candi Prambanan - Yogyakarta, Indonesia

Salam semua. Orait hari ini saya akan menyambung lagi kisah pengembaraan kami menjelajah di Indonesia. Di post yang terdahulu cerita saya sampai makan tengahari di Moro Lejar selepas kami melawat candi Borobudur, one of the eight wonders of the world. Seterusnya pada hari yang sama iaitu 22hb November 2008, kami meneruskan perjalanan menuju ke candi Prambanan. Tapi sebelum itu saya mau buat pembetulan, sebelum kami pergi makan di Moro Lejar, kami singgah di Temple Mendut.



22hb November 2008
Yogyakarta, Indonesia

Candi Mendut (Mendut Temple.. sama la baitu..)


Candi Mendut, pintu masuk dan tangganya mengadap ke barat.

Candi Mendut terletak lebih kurang 3 kilometer dari Candi Borobudur. ni adalah sebuah candi kecil yang cuma boleh dinaiki oleh seramai maximum 20 orang sahaja pada satu masa. Di sepanjang jalan menuju ke Temple Mendut ni samalah seperti candi2 yang lain, mesti ada gerai berjualan souvernir. Ada satu kedai menarik hati kami, mini stupa yang ada lampu di dalam. Mula2 tu aku ingat mo beli kasi si Aiso, boleh la kalau dia kelangkabut mo pi kerja dia taru tu lampu lip lap stupa macam kereta polis.. tinggal buat bunyi nenonenoneno saja hahahaha... gurau jak Aiso jan marah. Tapi kan masa kami sampai tu uncle sudah memasang dinding di tokonya, tutup sudah la pula... punyalah awal lagi. Jadi nda la dapat dibeli tu lampu stupa yang unik tu pasal tiada pula di jual di mana2 tempat lain cuma ada di satu kedai itu saja di Mendut. Tempat lain pun teda jual... aiseh Aiso, teda rejeki ko belampu stupa.. hahahaks..

Kali ini si Faye nda mo masuk, panas dia bilang. Dia duduk dalam mobil saja. Tinggal la aku ma si Yah jak yang sibuk2 masuk meningu Temple Mendut yang kicil ini. Kami masuk juga, semasa kami masuk ada tourist dari Jepun sedang dengar penjelasan.


Pembinaan 3 candi dalam satu garisan lurus iaitu Borobudur, Pawon dan Mendut.

Memandangkan kami tiada tour guide kami pun nda berapa tau apa tu cerita. Paling pun yang ku sibuk curi2 dengar bilang tour guide orang Jepang tu cakap ceritanya begini, ada tiga candi yang berkaitan dibina dalam satu garisan lurus iaitu Borobudur, Pawon ditengah dan Mendut yang sedang kami lawat tu, Mendut adalah yang paling tua antara tiga candi ni. Terus aku teringat cerita si Aiso pasal tiga piramid yang dibina dalam satu garisan. Hmmm... macam ada kaitan saja ni. Memang sepanjang aku melawat2 candi ni aku cuba mengaitkan dengan ancient civilazation lain yang aku sedang study sekarang ni. Inilah hobi aku hehehe, aku paling suka part2 misterious begini dan aku mau tau jawapannya, sebab tu lah masa aku buat wish di Borobudur aku buat wish "the answer to everything". Waiseh telampau ka tu permintaan? Hehehe....


Bergambar di pintu masuk candi Mendut

Pintu masuk candi ni adalah dari barat dan ada 3 patung buddha di dalamnya. Tapi inilah yang aku tidak tahan, masa aku buat rakaman video tu aku rasa mo terketawa... Memang nda patut, tapi aku tahan saja perasaan geli hati dan pikiran aku yang nda2 tu. Tidak bagus bah kalau ketawa, tidak hormat.. lagipun kena ketuk pula aku dengan orang2 Jepun yang sibuk buat wish di dalam. Lepas menengok2 dalam temple yang kecil ni kami pun keluar, begambar2, kayu ara di tepi tu pun aku gambar... untuk mencuci pikiran aku yang nda2 tu. Tapi masih juga aku tidak dapat lupa. Tapi aku diam saja. Aku sangka aku saja bepikir begitu tapi rupanya si Yah pun ada tepikir tapi lain sikiiiiiiit dari aku. Ni semua salah tu pengukir la, gara2 ukiran yang nda berapa ngam (pada pendapat aku) menyebabkan aku punya ilmu pencerahan di Borobudur terbatal...Kuang3x. Dua tiga kali bah aku study tu ukiran patung sebab keheranan. Bila sudah lama aku pun tunjuk sama si Yah tu rakaman video dan luahkan pikiran aku barulah dia berabis ketawa macam mo pecah perut. Hehehe... Rupanya tu ukiran tu lipatan kain yang nipis, aku sangka ukiran aliran air. Itulah kalau nda mo pakai spek mata, imej kabur lain2 yang otak aku pi translate tu data imej. Eceh... Aku malas la mo cerita apa yang aku sangka tu, biarlah menjadi rahsia kami bertiga. Kuang3x.


Antara ukiran patung di dalam candi Mendut


Bergambar kenangan di Mendut Monastery

Lepas tu aku ma si Yah pi pula bergambar di Mendut Monastery. Saja ja pasal cantik untuk bergambar. Kami tinguk anak2 kecil tempatan dengan gembiranya bermain2 di kawasan monastery tu. Oh ya, untuk makluman semua... saya asyik lupa saja mo kestau. Jangan memanggil kanak2 atau orang lain budak di Indonesia ya sebab perkataan budak tu bermaksud hamba. Haruslah menggunakan perkataan anak2. Orait, tamat kelas bahasa Indonesia.

Selepas melawat candi Mendut barulah kami menyantap makanan tengahari di Moro Lejar, ni barulah urutan pengembaraan yang betul. Lepas bersantapan tengahari di Moro Lejar, kami menuju ke candi Prambanan (kami tidak singgah di candi Pawon). Tapi on the way ke candi Prambanan kami singgah di satu tempat yang tidak ada dalam perancangan asal kami.

Merapi Ruins

Nama kampung ni aku tidak berapa pasti jadi aku gelar dia Merapi ruins sajalah pasal banyak terdapat puing kesan tinggalan kampung yang musnah akibat letusan gunung Merapi pada tahun 2006. Dari jauh boleh lihat kesan aliran lava yang sudah kering mengalir dari gunung Merapi, melalui celahan bukit bukau hingga ke perkampungan tersebut. Aku pun sibuk la ke sana sini menggambar puing2 tinggalan perkampungan yang sudah musnah ni. Ada penjaja berjualan sourvernir, gambar sebelum dan sesudah tragedi pun ada di jual. Boleh tahan rupa kampung ni sebelum musnah, cantik juga. Menurut mbak yang menjaja gambar tu, kalau cuaca bagus kami masih boleh lihat kepulan asap gunung Merapi. Kalau waktu malam kami boleh lihat cahaya merah lava. Wow. Apakan daya, cuaca macam mendung la pula. Sejuk pula tu, orang2 tempatan pun bersweater kami saja lenggang2 pakai t-shirt hahahaha..

Antara puing kesan letusan gunung Merapi yang memusnahkan kampung ini.

Sekarang, puing2 nya pun sudah diconteng2 oleh orang tidak bertanggungjawab. Aku tengok banyak couple ABG (anak baru gede) berjalan berpegang2 tangan dari belakang area deretan rumah. Ntah apalah dorang buat di sana tu? Dorang tidak tau ka kesan lava ni beracun? Duduk lama2 lagi sana mental baru tau.. Aku pun lama2 situ pening2 kepala aku. Mungkin juga bukan pasal tu tanah lava, mungkin juga pasal pemandangan telampau luas pening kepala aku. Mungkin juga kekurangan oksigen.. banyak kemungkinan. Kononnya ada dua penduduk terkorban, masa amaran gunung Merapi mau meletus orang2 kampung sibuk melarikan diri ke tempat lain tapi yang dua orang ni bersembunyi di dalam bunker, jadi bila lava mengalir dorang ni terperangkap di dalam. Pada pandangan aku bunker nda berapa sesuai untuk menyelamatkan diri dari bencana alam seperti letupan gunung berapi, sebab lava ni terlalu panas dan sejenis bendalir, lagipun asap gunung berapi kan beracun. Tapi kalau puting beliung tu memang ngam la, tapi kalau banjir lagilah nda ngam, sia2 jak lemas dalam bunker.

Sebelum beredar kami sempat bergambar dengan anak pokok yang baru mau tumbuh semula. Semua gambar2 kami ada sama si Yah. Yah, bila yah mo upload tu gambar? Nanti orang ingat aku temberang jak ni sbb teda gambar. Hahahah...

Candi Prambanan

Haaa, lepas dari tengok puing kesan letusan gunung Merapi kami pun akhirnya sampai juga ke Candi Prambanan. Kalau candi Mendut dan Borobudur ni candi agama Buddha, Prambanan ni candi agama Hindu. Di sini kami ambil tour guide untuk bercerita pasal candi ni, namanya Pak Sukirman. Setakat ni aku paling suka Pak Sukirman jadi tour guide kami pasal dia ni orangnya lucu, sampai aku rakam aksi dia bercerita kisah Loro Jongrang sama si Yah dan si Faye. Aku tidak la sibuk mendengar sebab aku sudah tau kisah tu. Awal2 lagi bila aku tau plan dibuat untuk kami melawat tempat2 ni aku sudah study sikit supaya aku tau apa bendanya yang aku pigi tingu tu hehehe.. barulah ada feel kan. Tapi memang best la lawatan kami sebab kami boleh tanya apa saja sama Pak Sukirman, dia cuba jawab sebaik mungkin dengan cerita yang diselit dengan lawak jenaka. Jadi nda la serious sangat macam kelas sejarah.

Candi Prambanan, Yogyakarta

Waktu kami melawat ni pun Candi Prambanan sedang dalam baik pulih, banyak kerosakan kesan gempa bumi. Sayang betul, kami cuma boleh masuk candi Wisnu saja. Sama macam candi2 lain, di dinding candi Prambanan pun ada banyak panel yang berukir dan bercerita. Antara panel yang aku tertarik ialah panel ukiran pohon Kalpataru (pokok hayat atau pokok hidupan), pokok ni diapit oleh dua ekor singa yang sedang duduk. Memang ukiran inilah antara historical carvings yang aku cari2, bukan apa kan aku sudah bilang tadi aku mo cari perkaitan antara ancient civilizations yang ada di dunia ni. Sebenarnya di candi Borobudur pun ada ukiran seperti ini juga. Pernahkah kamu terpikir dalam agama apa sekali pun pasti ada menyebut pokok hayat walaupun dalam nama yang berbeza? Permulaannya kisah hidup manusia mesti berlaku bersama wujudnya pokok ni. Mana sudah tu pokok sekarang? Mana? Mana? Aku pernah tanya si Aiso ni soalan sebelum aku menjelajah Indonesia ni, si Aiso bilang sama aku lupakan saja sebab tu pokok sudah kena tapuk oleh Annunaki.. Huahahaha. Okeylah aku tidak mau bincang itu disini, itu aku punya personal research for fun, tiada kena mengena dengan kisah trip ini. Hehehe.. Sedang aku siok2 menghayati ukiran2 kisah di dinding candi Prambanan ni tiba-tiba si Faye teriak, "yai.. ada ukiran kamasutra!!" Apalagi penghayatan aku pun terus hilang dan pindah ke tempat si Faye. Hahaha. Puas la juga aku mencari tapi teda pula aku terjumpa. Hmm... Mungkin aku ni 'baik' sangat. Aku kan Ishtar, Ishtar mana buli tingu benda2 macam tu.. kuang3x.


Bergambar di luar candi Siwa di kompleks Candi Prambanan

Ada banyak lagi kisah menarik disini, cerita Pak Sukirman pasal arca2 disini antaranya arca Ganesha dan kenapa Ganesha berkepala gajah. Ada dua kisah. Kisahnya yang pertama, ketika Durga ni mengandungkan Ganesha, dia sedang tidur2an. Tiba-tiba ada seekor gajah lalu jadi Durga ni sangat marah sebab tidurnya tergannggu. Oleh kerana terlampau marah Durga asyik teringat Gajah itu saja, jadi bila anaknya Ganesha lahir dia dilahirkan berkepala gajah. Kisa kedua pula seperti ini. Ganesha ni anak kepada Durga dan. Siwa. Pada suatu hari Durga ni mau pigi mandi jadi di berpesan sama anaknya Ganesha supaya menjaga agar tiada siapa pun dibenarkan masuk ke dalam rumah. Oleh kerana Siwa ni sudah pergi berburu dengan sangat lama maka anaknya Ganesha pun sudah besar dan tidak kenal dia. Tiba-tiba pada hari itu Siwa pulang, jadi Ganesha tidak benarkan dia masuk walaupun balik2 si Siwa kasitau dialah bapa kepada Ganesha. Tapi si Ganesha ni nda juga mo percaya, jadi oleh kerana marah Siwa potong kepala Ganesha. Tapi oleh kerana Ganesha ni berketurunan dewa (Siwa kan dewa), jadi dia tidak juga mati. Jadi Siwa pun bilang, apa saja binatang yang lalu kepala binatang itulah yang menjadi kepala Ganesha. Kebetulan pula gajah yang lalu sebab itulah Ganesha berkepala gajah.

Ada banyak lagilah cerita, kisah naga ada, rusa berkaki 6 ada.. macam2 lah. Yang paling famous kisah Loro Jongrang la. Aku rasa aku sudah pernah cerita pun di posting yang terdahulu. Teerlampau banyak pula kalau mo cerita sini. Mendingan lho liat candinya sendiri, bilang orang Jakarta.

Ketika kami meninggalkan candi Prambanan hari sudah senja, kami sempat bergambar berlatarbelakangkan candi Prambanan di waktu sunset yang aaaaaaaaaaaaamat lah cantik ini, thx to Pak Sukirman yang pandai ambil gambar, memang terer dia ambil gambar. Cantik2 gambar kami.

Bergambar waktu sunset berlatarbelakangkan Candi Prambanan dari taman.

Dalam perjalanan pulang, kami singgah ke station keretapi iaitu Stasiun Tugu untuk membeli tiket keretapi Argo Willis kelas Eksekutif menuju ke Surabaya untuk tanggal 24 Nov. Memang lain cara membeli tiket disini, kami mesti mengisi borang terlebih dahulu. Mesti mengisi nama penumpang, nama keretapi, destinasi, jam bertolak dan jenis coach samada bisnes atau eksekutif. Sudah diisi semua barulah boleh mengambil nombor giliran untuk membuat pembelian di kaunter. Inilah rupa tiket saya... hehehe... (gambar nanti aku kasi masuk, scanner aku pula buat hal... cis..) Lepas beli tiket kami singgah di sebuah convenient store untuk beli makanan ringan. Pastu kembali semula ke hotel.

Macam biasalah, lepas balik hotel yang comel ni kami pun bersantai2 sambil minum kopi/teh dan makan swiss roll di laman kamar yang menghadap swimming pool. Malam tu aku ma si Yah continue bercerita di luar sambil makan kui dan minum kopi..

Okey cukup sampai ni, pengembaraan seterusnya aku akan cerita lagi di lain post. Hehehe..

Saturday, December 6, 2008

Borobudur - Catatan Pengembaraan 3 Kee part 2


Read this article in English, click here :)

Salam dan selamat pagi semua...(masa aku taip ni masih pagi la tapi siap taip nda pula tau jam berapa nanti). Aku tadi kira2 mo mop lantai, berabuk sudah lepas sebulan bejalan (seminggu sebelum pi Indonesia aku balik kk pula satu minggu hehehehe). Tapi terseliuh pula otot aku di tulang paru2 balik (entahlah apa nama tulang yang macam gitar tu, tapi bahagian belakang.... Kenapa aku cakap balik.. nanti kamu baca la catatan pengembaraan aku baru kamurang tau kenapa). Hehehe... Orait, ini sambungan kisah pengembaraan kami 3 Kee bersaudara..Gambar2 Insyaallah aku upload nanti lepas dapat copy dari si Yah. Macam yang aku cakap sebelum ni aku kan lupa mo ambil gambar untuk koleksi sendiri hehehe...

Bergambar dari jauh sebelum mula mendaki Candi Borobudur

Hari ini kami naik mobil sewa Pak Joko, plan hari ini memang banyak jadi kami bertolak dari jam 7.30 pagi. Acara kami yang pertama ialah ke Candi Borobudur, one of the eight wonders of the world. Ia sekarang bukan lagi 7 tapi sudah jadi lapan... tengok, memang nombor lapan tu nombor bertuah kami hehehehe...


Sampai sana kami mengambil official tour guide untuk explain kisah Borobudur, aku tidak dapat ingat namanya. Sepanjang perjalanan dia banyak juga bercerita tapi most of the time kami nda paham sebab loghat Jawanya pekat betul (aku especially sentiasa LOST saja hahahaha... lost blur aaa bukan lost sasat..) Anyway mengikut tradisi Buddhist, acara Pradaksina dibuat dengan mengelilingi candi dari pintu sebelah timur sebanyak tiga kali sebagai tanpa hormat kepada temple ni. Nda kira la putar dari bawah ke atas atau di tingkat yang sama saja. Tapi aku tidak rekomen orang2 yang ada sakit2 lutut ka, atau warga emas untuk memanjat naik candi Borobudur. Ini kerana tangganya ni agak curam dan tinggi mo daki. So, kalau ada penyakit kurang kalsium nda payah lah panjat sebab sini tiada buruh tukang bobo... paling ada pun tukang kipas ma tukang payung saja. Ya lah aku serious, memang ada buruh2 yang bersedia bersama payung2 dan kipas2, kalau kamu mau kamu upah la dorang ni untuk memayung atau mengipas kamu. Tapi kami nda juga la hire any helpers dan si Faye pakai payung sendiri. Time kami datang ada terlalu ramai orang, maklumlah musim cuti skolah. Adei na mo begambar pun terpaksa take turn dan ada saja gangguan (orang limpas2). Sampaikan ada orang German tu salah paham, kami ni mo suruh dia jauh2 sebab kami mo bergambar tapi dia salah paham dia ingat kami mo bergambar sama dorang... adeii... kuang3x. Ya lah, bukan semua orang Eropah pandai cakap English. Pengalaman aku selama mengembara di Eropah membuktikan hal ini, dorang tidak pandai cakap English melainkan itu tempat pelancongan!!!

Masa kami sampai, ada ramai pekerja sedang membuat restoration ke atas candi yang rosak kesan gempa bumi. Ada juga antara patung ukiran Buddha yang tiada kepala, dicuri oleh relics hunter dan dijual dengan harga tinggi. Mengikut ceritanya candi ni ditemui pada 1812 oleh Sir Thomas Raffles (aku tepikir dia ka juga yang jumpa bunga Rafflesia di Borneo tu aa? hehehe...). Candi ni di jumpai dalam semak samun belukar kemudian dibersihkan dan dibaik pulih semula. Di kaki Borobudur ni ada tersembunyi 160 panel relief Karmawibangga yang dan juga Unfinished Buddha. Unfinished Buddha ni menurut tour guide kami bukan lah belum siap tetapi memang sengaja direka oleh orang terdahulu yang membawa maksud, untuk mencapai kesempurnaan bukanlah sesuatu yang mudah. Para cendikiawan membuat kesimpulan bahawa pembinaan Borobudur membawa erti perwujudan realisasi pencerahan (pembersihan) seorang manusia berusaha menyempurnakan kebajikan dan kebijaksanaan yang dirangkum ke dalam relief2 dan arca2 menjadi satu candi.

Baru memulakan pendakian, Tingkat Pertama di Lapisan pertama Candi Borobudur

Candi ini terdapat 3 lapisan. Lapisan pertama, Kamadhatu menggambarkan sikap manusia yang masih materialistik terhadap kehidupan duniawi. Lapisan kedua Rupadhatu pula menggambarkan kehidupan manusia yang sudah mengalami peristiwa atau pengalaman hidup dan lapisan teratas iaitu Aruphadatu yang menggambarkan keadaan manusia yang sudah menerima pencerahan hidup. Kalau pandangan aku dalam erti kata lain sudah memahami erti kehidupan... mengkali la. Di dinding2 candi ini ada panel berukiran yang ada cerita2 tersendiri. Di setiap tingkat ada kisah antaranya kisah Sidharta yang boleh berjalan sejurus selepas kelahirannya. Aku rasa most of us yang pigi skolah mesti tau kisah ini sebab ada belajar dalam subjek Sejarah jadi aku nda perlu la kisahkan disini. Kisah Sidharta ini diukir di panel dinding candi di Lapisan pertama atas relif Lalitavistara sebanyak 120 panel. Antara kisah lain yang menarik minat aku adalah kisah Manohara. Kisah ini juga diukir di tingkat satu juga, di bawah relif Manohara dan Avadana sebanyak 120 panel. Kononnya pada zaman dahulu kala ada seorang pemburu telah berjaya menyelamatkan seekor naga dan sebagai balasan dihadiahkan sebuah lasso. Pada suatu hari pemburu yang bernama Halaka ini ternampak seorang bidadari yang sangat cantik jadi dia pun menjerat bidadari ini mengunakan lasso. Tetapi oleh kerana bidadari cantik yang bernama Manohara ni terlampau cantik jadi si Halaka hadiahkan dia kepada pangeran Sundana. Ada banyak lagilah kisah yang kami pun tidak dengar atau tidak paham apa si tour guide kami cerita. Lagipun aku banyak merayau2 di sekitar waktu dia bercerita, nda juga mendengar betul2 sebab hmm... besar bah tu candi aku mo tinguk semua kalau boleh tapi masa kami kan singkat dan tu tour guide pun becakap sudahlah main laju pekat lagi loghatnya, berjalan pun aku rasa dia laju sebab tau2 di atas lapisan ketiga sudah kami. Hahaha... Oh yah mungkin kamu confuse, tiga lapisan bukan bermakna tiga tingkat. Tingkatnya ada banyaaaaaaaaaaak berapa tingkat aku pun nda pasti. Setiap beberapa tingkat tu mewakili satu lapisan. Selain tu Borobudur ni dikelilingi 8 buah gunung (lapan lagi... tgk, nombor kami.. hehehe). Gunung kesembilan ialah Borobudur sendiri. Jadi mengikut kiraan selepas nombor sembilan ialah kosong jadi Borobudur ialah mewakili gunung kesembilan yang merupakan jalan kembali kepada pencerahan. Begitula adanya.. Antara gunung yang mengelilingi Borobudur ni adalah Gunung Merapi (gunung Merapi ni gunung berapi tau...)

Ada sebuah danau di kaki Borobudur, dan sesetengah saintis / pengkaji mempercayai dulunya Borobudur ini dikelilingi air dan mereka ni yakin arkitek yang membina Borobudur sudah membuat perkiraan lokasi berikutan kedudukan 8 gunung disekelilingnya. Borobudur ni walaupun sudah wujud sejak zaman kuno tapi mempunyai teknologi yang canggih. Antaranya ada ratusan laluan air, dan binaan Borobudur yang tidak ada foundation tetapi menempel batu batan saja mengikut alur bukit. Di sekeliling terdapat sungai yang bermuara ke danau Borobudur ni dan paling menarik ada beberapa mata air menyembur di kawasan ini, kalau tidak silap yang paling hebat ialah mata air ni mata air masin..? Kurang pasti, sudah terlupa.. Mungkin kalau zaman dulu kala, kalau pandang dari tempat tinggi mesti cantik pemandangan Borobudur yang dikelilingi air. Wah wah wah... hebat arkitek Borobudur ni...

Pemandangan dari tingkat teratas Candi Borobudur, dibelakang kami tu adalah antara salah sebuah daripada lapan gunung yang mengelilingi Candi Borobudur.

Di tingkat teratas tu kami pun bergambar2, sedang sibuk bergambar aku nampak orang ramai macam sibuk2 mo masukkan tangan mencapai sesuatu di dalam stupa. Aku keheranan, lepas tu aku dengar dorang mengeluh tidak dapat sampai konon tangan mereka tu. Tidak sampai apa aku pun tidak tau. Jadi aku pun tanyalah. Si Faye sudah pernah ke sini jadi dia cerita sama kami, ada kepercayaan penduduk setempat dan juga pengunjung candi, sekiranya memasukkan tangan ke dalam stupa dan berjaya menyentuh ibu jari kaki buddha (pagi orang perempuan) atau ibu jari tangan (bagi lelaki), sekirannya membuat niat kepada Tuhan mengikut kepercayaan agama masing2, ada kemungkinan niat tu termakbul. Sebelum pulang tour guide kami membawa kami pergi ke stupa yang tersebut untuk memasang niat. Aku tengok orang lain kepayah2an menghulur tangan tapi tidak dapat pun sentuh kaki buddha di dalam stupa. Bila kami punya turn tidak payah jangkau lebih2 terus dapat sentuh. Aku masih ingat dengan clear, aku sambil senyum2 rest pipi aku di stupa sambil pegang jari kaki Buddha tu. Jangan pula kamurang salah paham, bukannya kami meminta pertolongan dari patung Buddha.. Tapi kami memang kehairanan la sebab orang lain kepayah2an kami senang2 jak. Terus aku bilang sama si Faye ma si Yah, "mengkali dorang tu penjaat atau ada niat jaat jadi sebab tu la nda sampai tangan." hehehehe... gurau saja lah..


Di lapisan ketiga dan tingkat teratas Candi Borobudur, orang dibelakang kami tu cuba masukkan tangan dalam stupa untuk sentuh kaki Buddha. Nampak macam kecik ja kan? Tapi bukan semua orang dapat capai tidak kisah la dia tinggi ka atau kiut cam aku.. wahaha..(perasan)

Lepas dari melawat candi setiap kumpulan pengujung digalakkan memberi derma kepada penjaga candi Borobudur. Keluar saja dari pintu gerbang kami dikejar penjaja yang berabis haggle si Yah sama si Faye. Ia betul, dorang yang kena haggle... kena paksa supaya membeli. Hahaha.. Ada aku rekod video dorang yang kena kerumun macam celebrity ni. In fact semasa kami singgah minum air kelapa masih lagi kami kena kejar penjual T-Shirt. Oh ya, selepas melawat candi Borobudur mesti mencuci tangan kerana candi ni sudah di sembur chemical supaya tahan lama batu batannya ( I think semua candi ka, puing ka, artifak ka mesti kena sembur punya) jadi dikhuatiri tangan tu ada racun. Jadi sebaiknya cuci tangan dulu. Alah.. memang juga kita dilatih mencuci tangan dari kecil sebelum makan minum kan? Hehehehe...

Yes!! We've been to one of the eight wonders of the world! Lepas ni? Great Wall of China?..

Selepas melawat candi Borobudur kami pigi singgah makan tengahari di restoran Moro Lejar. Restoran ni bermotif pondok2 di atas air (kepada sesiapa yang pernah ikut kami punya trip di Bali dulu, sama la restoran ni macam restoran Kokak di tepi sawah tu..). Kami order banyak lauk ni, Ayam Goreng Utuh, Lele Mangut, Tauhu Goreng, Ca Tumis Kangkung, Sambel Tomat, Gurame Bakar Pedas dan of coz la ada nasi.. hehehe.. Si Faye mengorder bir Jawa namanya Pletok, alaah bukan apa2 la... itu air yang ditaruh Jahe sama apa benda bulat2 putih tu? Selalu dalam minuman juga atau ABC juga. Untuk mengetahui rasa tu air Pletok tu silalah tanya si Faye sendiri sebab dia saja yang minum tu, aku ma si Yah minum air Jeruk saja kuang3x. Jahe tu dalam bahasa Malaysianya bermaksud Halia. Tapi sejak terminum Pletok ni itu saja yang si Faye mau tapi dia nda dapat cari, jadi dia minum apa saja yang ada Jahe.. Yang paling mengejutkan bukan saja rasanya enak... yahh hargannya murah sekali!!! Begini banyak lauk campur minuman baru RM50. Waduh bisa gendut ni kalau setiap hari makan gini.. hehehe..

Pengembaraan kami hari ini belum habis lagi tapi panjang sudah aku taip ni. Nanti aku sambung lagi ya... da~!..

Thursday, December 4, 2008

Jelajah Indonesia 2008 - Catatan pengembaraan 3 Kee part 1

Kraton Yogyakarta, Indonesia

Salam semua Kee, hari ini saya baru balik setelah 18 hari menjelajah Indonesia. Saya memang berpuas hati dengan trip ini sebab saya dapat melihat banyak tempat-tempat menarik yang pada suatu masa dulu saya anggapkan tiada kesempatan untuk melihat. Sorilah aku telampau siuk berjalan sampai bideo yang aku ambil pun nda tantu dan begagar tangan, mana lagi aku masih kebingungan mana satu mo record kakakakkaka.... sampai lupa mo ambil gambar untuk koleksi sendiri. Bila aku check ada satu saja gambar aku ambil iaitu gambar masa kami naik train dari Jogja ke Surabaya. Kakakaka... ntah apa2 la bah. Itu pun ada kisah yang menarik dan tersendiri ni...



18 November 2008
Jakarta, Indonesia

Aku bertolak ke Jakarta menaiki Air Asia. Aku pigi saturang dari KL, nanti di Jakarta baru aku berjumpa dengan si Faye ma si Yah. Flight dorang sampai tengah malam, tapi nda kesah lah sebab aku ada kawan di sana. Sampai saja aku di airport kawanku ambil aku dengan supirnya, kami meronda2 sekejap kemudian makan di restoran Jepang di Mangga 2 dan beli Wacom Bamboo (padahal di Malaysia lebih murah... no comment la.. hehehe. Mengikut kata kawan aku, "kalo barangan elektronik mendingan beli aja di Malay kerna disini barangan elektronik diimpor lebih mahal". Tapi kami pigi juga membeli Wacom di sana, mahalnya lebih kurang saja banding di Malaysia itupun selepas tawar-menawar harga. Inilah keistimewaan di Mangga 2, buli menawar harga barangan elektronik pun hahahaha...

Lepas tu kami bertolak pigi Taman Anggerik Mall. Tiada juga beli apa2 cuma jalan2 saja. Aku terjumpa pula kedai menjual dvd anime murah meriah, ada lagi kedai figurine yang memang bagus2 dan berkualiti tapi yang aku mau teda jual dimana2 pun sebab yang ku mau mo kena main order seja.. hahaha.. Sementara membuang waktu kami minum2 kopi. Kawan ku berabis menghafal jalan mo pigi Menteng (si Faye request mo pigi sana.. heheheh..). Baru kawan aku ni mana pernah drive sendiri, asyik di antar drivernya saja jadi nda la dia pandai ikut jalan2 tikus (lorong).... memang ajaib kami sampai juga di airport malam tu mengambil si Faye ma si Yah, dan lebih ajaib lagi bila si Faye yang tunjuk jalan macam mana mo pigi di Mangga 2. Hahahaha... beketawaan kami dalam kereta bila tesalah masuk jalur pigi Pluit 2. Manakan nda masa kami jalan dari Taman Anggerik Mall kami memang lalu area Pluit untuk menuju ke airport jadi confuse la kawan aku ni... kesian. Menurut kawanku di Pluit ni kebanyakkan orang Medan yang tinggal sana. Lepas tu dia bilang di Menteng tu kawasan elite, lepas tengok map baru dia tau ada juga pasar sana. Adeh... Apa mo buat kawan aku ni skula di Malaysia bah, kalau jalan di KL terel lagi dia dari aku kakakakakaa...

Malam tu kami sampai di Le Grenduer Hotel mau jam 2 juga la. Baru di jakarta ni awal satu jam dari waktu Malaysia. Kami begurau alang2 sudah pagi tunggu sampai breakfast saja la konon. Tapi nda juga la, tidur juga kami. Kami tinggal di tingkat 8, mo naik sana mo kena pakai kad khas untuk penghuni tingkat 8 saja. 8 adalah nombor yang special sebab sepanjang percutian kami asyik sebut perkataan laaapaan saja. Lapan dan durian. Entahlah kenapa hahahaha...

19 November 2008
Jakarta, Indonesia

Kawanku hantar kami ke terminal 1 Seokarno Hatta Airport sebab kami akan berlepas ke Yogyakarta naik pesawat Air Asia. Flight kami jam 3.05 ptg tapi kami sangka macet jalan ke airport jadi kami jalanlah awal2... mana tau luas saja tu jalan. Yang kelakarnya ada pula lori bepusing2 di highway, macam salah haluan tapi dia muncul dari mana pula tiba2 salah haluan...? Kawanku pun bilang "kok bisa gitu sih?" sambil ketawa heran. Maklumlah dia pun baru 2 bulan balik di Jakarta, ada2 jak komplennya.

Penerbangan kami cuma memakan masa satu jam. Aku nda kesabaran sudah... di sinilah letaknya Candi Borobudur, Prambananan dan Istana Taman Sari (Water Castle). Airport Adi Sucipto kecil saja. Kami naik teksi ke hotel kami di jalan Timuran, iaitu Duta Garden Hotel. Memang terasa perbezaan mendadak, suasana Jakarta yang sibuk sudah bertukar suasana yang lebih aman. Jalan di Jogja tidak sibuk dan orangnya bercakap penuh dengan sopan santun. Memang bagus suasananya. Orangnya pun tidak juga mengambil kesempatan, tambang teksinya masih sama tidak mengira "local kek tourist kek sama aja" bilang driver teksi kami yang si Yah bilang macam ada bau2 tuttt... ades.. nda la pula aku tercium almaklum la aku ni kadang2 jak dapat cium bau. Ada kelebihan juga tu...

Salah sebuah kolam ikan Koi di Duta Garden Hotel, Jalan Timuran, Yogyakarta, Indonesia

Sampai saja di Duta Garden Hotel punyalah kami happy. Ini hotel memang comel betul. Ambience nya paling best!!! Setiap kamar ada taman dan kolam ikan koi nya sendiri. Susah aku mo cakap, tapi yang pasti memang terasa macam kami tinggal di kampung yang cantik aman damai dan ada layanan mesra gitu. Kamar kami mengadap swimming pool, cuma 3 langkah saja, lepas tu ada pokok kelapa, bambu, bunga2an, kolam ikan koi. Ish ish siuknya ini hotel. Ketibaan kami disambut dengan air teh wangi dan swiss roll yang sadap!!! Rupanya bukan itu saja, setiap petang memang akan di hantarkan minuman petang ke setiap kamar (gratis tau!). Oleh kerana terlampau kesiukan bersantai di taman di rumah (kamar), kami hampir lupa mo berjalan kemana-mana. Macam kalau duduk2 saja sana pun nda apa. Tapi rugilah kalau gitu kan.

Steps menuju ke restoran di Hotel Duta Garden, di sebelah kanan steps ini ada sebuah mini waterfall yang comel

Malam tu si Faye bawa kami pi makan di Puriwisata, buffet macam2 makanan ada. Lepas makan kami meningu tarian Ramayana. Tarian Ramayana tidak sama macam di Bali, tariannya lebih berseni sampaikan penari lelaki yang tua tu punya jari jemari lebih lembut dan lentik dari tu penari perempuan. Tengah siok2 meningu tarian di pentas terbuka, hujan la pula. Terpaksa kami berpindah ke dalam dewan yang lebih kecil. Lepas tamat tarian kami antara orang terakhir keluar. Masa tu aku tengok si Faye sedang bercakap sama satu pemuda. Pemuda tu menulis2 di kertas. Bila dorang nampak aku ma si Yah si Faye pun introduce kami. Rupanya pemuda tu journalist dari paper Kompas. Dia pun tanya pendapat kami pasal tarian Ramayana itu. Kami cakap la bagus bagus bagus... terlupa pula aku mo komen, bagus tapi aku nda paham heheheheee....

21hb November 2008
Yogyakarta, Indonesia

Jam 4.30 pagi sudah mulai terbit matahari di sini. Adeh. Pukul 5 sudah terang benderang macam pukul 8 pagi. Acara kami hari ni melawat Kraton sama Istana Taman Sari (Water Castle) dengan menaiki beca. Tukang beca si Faye seorang lelaki tua yang kurus, tapi jangan main2 kurus2 tua2 dia mengayuh beca pakai satu kaki oooo...

Mula-mula sampai di Kraton. Kraton ni adalah bahasa Jawa yang bermaksud istana, iaitu kediaman raja Jawa, hingga sekarang masih ada yang tinggal sana cuma tidak sama seperti zaman dahulu kala. Kawasan istana ni memang lah luas, dalam kawasan istana saja ada muzium sendiri, ruangan bersantap formal, ruangan muzik, dan macam2 lagi la. Besar eh. Dan ada certain area pengunjung tidak boleh masuk, simennya pun nda boleh pijak ooo. Isk. Dapat juga aku tinguk itu hiasan dinding dan siling yang bersalut emas tu, dan meja Raja ke-9 yang ada hobi memasak. Rupanya banyak lagi hobi dia yang lain2. Ada satu gambarnya duduk sama persis stail atuk Kee Kim Swee duduk begambar. Lawatan kami di Kraton di iring oleh guide wanita, dia cerita sama kami kalau zaman dulu2 anak raja akan dimasukkan ke sangkar dan disuruh membuat pilihan. Setiap pilihan yang dibuat tu menggambarkan masa depannya sama ada menjadi seorang yang berharta atau bijaksana. Gitu ka tu? Ingat2 lupa sudah ni. Mo kena hafal tu ayat2 penguat daya ingatan yang aku belajar ni sebelum aku jadi lali.. hehehe...

Bergambar kenangan di depan kompleks kediaman raja2 Kraton

Selepas di Kraton kami pigi singgah makan bakso di sebuah restoran kecil yang di bawa pakcik pengayuh beca. Kami makan Bakso Campur sama Es Sari Buah. Bakso ni mo kena campur sikit cuka, cili ma kicap baru saaaaaaaaaaadap!!! Itu pendapat aku la. Es Sari Buah tu bukan main macam2 buah ada, nangka ada, kelapa ada, ciku ada... macam2 la. Yang paling bikin terkejut harganya untuk 3 orang makan minum baru dalam lingkuangan RM6 lebih. Adessssssssssss!!!! Punyalah murah!

Lepas tu kami pigi melawat Taman Sari (Water Castle), Taman Sari ni pada awalnya merupakan sebahagian daripada Kraton. Ia berfungsi sebagai tempat persinggahan raja2 untuk bersantai. Sekarang sudah menjadi historical heritage untuk tatapan awam. Mula-mula kami masuk pintu gerbang kami nampak macam rumah2 kecil di kiri kanan jalan menuju ke satu lagi gerbang yang ada tangga menuju ke kolam mandi. Rumah2 kecil tu tempat tinggal gundik2 raja. Ada 3 kolam mandi besar, zaman dulu-dulu sebelum raja Jawa memeluk agama Islam, dia akan duduk di tempat tinggi memandang dari atas gundik2nya mandi. Lepas tu kepada siapa dia berkenan dia akan baling bunga. Jadi dayang / gundik yang dapat bunga ni akan ikut raja ni pigi mandi di kolam mandi private sebelum tidur bersama di sebuah kamar. Dessss.... ini la rupanya secret pleasure room? Secret dari bini dia saja rupanya. Aku ingat kan apa!

Salah sebuah daripada tiga kolam mandi besar dikenali sebagai Kolam Mandi Umbul Binangun, Taman Sari Kraton Yogyakarta. Kolam mandi ni terletak di bahagian kedua istana Taman Sari Kraton Yogyakarta. Terdapat empat bahagian keseluruhan istana ini tapi kami cuba dapat melawat dua bahagian sahaja. Taman Sari pada asalnya merupakan sebahagian daripada Kraton tapi kini sudah menjadi salah sebuah pusat tourism.

Kami meneruskan perjalanan, tidak tau sejak bila tiba-tiba ada tour guide yang pandai2 sendiri mengikut2 kami melantik dirinya menjadi guide kami padahal kami tidak panggil atau minta guide pun. Tapi tidak mengapalah sebab dia bawak kami jalan di lorong bawah tanah dari Istana ke Taman Sari. Kononnya pada zaman dulu kala sekeliling istana itu adalah dikelilingi air. (Sekarang disekitar istana sudah ada jadi kawasan rumah penduduk setempat). Sementara permaisuri dan puteri-puterinya bersampan2 di atas air, raja kononnya ikut jalan bawah tanah pergi ke Taman Sari bermain sama gundik2 nya tanpa pengetahuan permaisuri. Itu lah menurut kata tour guide yang tidak diiktiraf itu. Dia tunjukkan juga kami masjid yang ada tingkat bawah tanah tu. Tapi kami nda masuk, aku pun kurang konfiden memandangkan masjid tu terbiar dan tidak dijaga, takut teperosok pula aku di ruang bawah tanah nda dapat keluar2 barulah menyasal...!! Tapi kalau tidak silap di dalam masjid inilah yang ada tangga lima cabang dan tempat satu lokal band indonesia buat video clip. Heee... Rugi juga la nda turun tapi nda apa aku faham.. Tapi aku sedih sebab tu istana nda buli masuk sudah, sudah rosak dan runtuh kesan gempa bumi.

Puing ini merupakan sebahagian daripada runtuhan istana yang digelar Pulo Kenongo. Merupakan kompleks utama dan tertinggi di Taman Sari Kraton, Yogyakarta. Disekeliling istana ini dulunya merupakan danau buatan tapi kini sudah mejadi kawasan kediaman penduduk setempat. Terdapat beberapa buah jalan bawah tanah di istana ini dan salah satunya menghubungkan kompleks utama ini dengan Kolam Mandi Umbul Binangun.

Aku ni angan2 juga cari tu jalan bawah tanah yang banyak cabang di bawah istana tu. Aku ada terbaca pasal tu laluan bawah tanah yang bercabang2 (bukan yang diguna raja untuk ke kolam mandi Taman Sari aaa.. itu lurus jak jalannya pun. Lagipun jalan bawah tanah tu dari istana menuju ke laut.) Tapi nda apalah, aku terpigi sana pun sudah cukup bagus. Tamat lah pengembaraan kami di Taman Sari, kami pun naik beca pulang ke hotel yang macam rumah kami ni... hehehhee... Malamnya kami naik lagi beca ke Malioboro, disinilah kami membeli skirt batik bersulam manik yang cantik2 dan exclusive. Napa aku bilang exclusive? Sebab tempat kami beli ni tidak buat mass produce, jadi tidak ada kemungkinan orang lain memakai skirt corak dan sulaman manik yang sama... hehehehe...

Okay, cukuplah dulu setakat ni... aku ni baru jak pulang dari Bali hari ni. Masih lagi penat. Nanti lepas rehat aku sambung cerita lagi... Banyak lagi kisah menarik kami sepanjang pengembaraan di Indonesia.